Palembang, nice city …


Di tulisan ini, pada beberapa hal gw emang membandingkan Palembang tempat gw PKL sekarang dengan Bandung tempat hidup gw dari bocah sampe kuliah, tapi tanpa maksud apa-apa kok…

– Di Palembang, orang-orang di kota ini ternyata memiliki kadar aktivitas merokok yang lebih rendah daripada di Bandung. Kalau di Bandung, tukang jajanan dan penjaga warung di pinggir jalan merokok, supir angkot ngerokok, anak-anak sekolah merokok, dll. Tapi kalau di sini, menurut pengamatan gw, budaya merokok tidak terlalu mencolok. Bahkan, anak-anak muda yang nongkrong pun tidak begitu banyak yang menyedot nikotin dan tar.

– Bicara angkot, ada yang unik di Palembang. Hampir setiap angkot di sini pasti dilengkapi dengan radio tape berikut speaker. Makanya, kita gak bakal bête kalau lagi macet pas naik angkot karena suara dari penyiar radio dan musik dari kaset bakal ngehibur kita. Nice!

– Enaknyaaaa makan pempek di Palembang! Walaupun harganya sama saja dengan harga pempek di Bandung, tapi rasanya lebih mantap dan jenis pempeknya jauh lebih bervariasi. Ada kapal selam, model, tekwan, pempek panggang, pempek bulet, keriting, dan berbagai varian pempek lain yang gw ngga tau namanya. Yang jelas rasanya MAKNYUS! Hehe

– Selain pempek, kuliner lain yang juga khas dan terkenal di sini adalah MARTABAK HAR. Martabak itu hampir sama kayak martabak yang sering kita beli di Bandung, tapi telornya jauuhh lebih terasa. Nah yang unik, martabak ini dimakan dengan kuah kari daging (katanya), dicampur dengan kuah kecap asin dan potongan cabe rawit. Martabaknya emang mantap, tapi sebenernya rasa kuahnya ngga terlalu ngena di lidah gw sewaktu gw nyoba Martabak HAR pertama kali, tapi yang jelas rasanya emang unik cuy…

– Makan berat di sini MAHAALLLLL cuy… Dari 4 kali sampel makan siang selama gw hampir seminggu di sini, biaya makan siang gw (nasi, minum, berikut prajuritnya) selalu di atas 20 rebu rupiah… Alamaakkk! Bangkrut gw kalau makan kayak gini tiap hari. Kalau di Sunroof, tempat makan favorit gw yang ada di belakang kampus, duit 6-10 rebu udah bikin teramat sangat kenyang dengan menu yang mewah. Tapi berdasarkan analisa gw, mungkin hal itu karena gw makan di area perkantoran (di pusat kota lagi!) yang jelas-jelas isinya orang ‘berduit dan bergaji’ semua. Kalau di Bandung kan, gw makannya di warteg standar area kampus dan kos-kosan mahasiswa. Ya iya lah pasti beda duitnya, hehe

– Makin lama berada di kota ini, gw semakin ngerasa kalau suasana kota Palembang SANGAT MIRIP dengan suasana di Bandung. Dari jenis orang-orangnya, secara visual ngga ada bedanya dengan penduduk Bandung. Etnis keturunan di sini pun hampir sama, ada etnis Cina dan sedikit etnis Arab. Tapi kalau udah denger cara mereka ngomong, wah baru kerasa deh bedanya.
Terus orang-orangnya pun lebih ‘berani’ daripada orang Bandung. Gw pernah liat, ada supir angkot dan pengendara motor yang adu mulut karena angkot itu menghalangi jalan ke kiri (yang seharusnya bebas dari lampu merah karena ‘BELOK KIRI LANGSUNG’) di suatu perempatan lampu merah. Wah gw hampir gak pernah liat kejadian kayak gitu selama karir gw sebagai pengguna jalan di Bandung hehe.
Selain itu, cuaca di Palembang lebih panasss dan matahari lebih terik. Tapi suasana kotanya lebih bersih, nyaman, dan tertata. Denger-denger katanya Palembang adalah pemegang award Adipura kategori Kota Metropolitan tahun 2007 dan 2008, terus juga jadi Kota Terbersih Tingkat ASEAN tahun 2008. Ohh pantes saja…😀 .Tapi sayang, pepohonannya masih kurang teduh. Ah, tapi Bandung saat ini pun sudah panas, terik (kalau siang emang panas, tapi kalau malem tetep dingin… Brr), dan gersang. Untungnya, di Palembang ini gw kerja di ruang kantor yang ber-AC. Adem… Hehe

– Bicara hiburan, ternyata anak muda Palembang punya hobi tersendiri yang sangat popular di sini, yaitu BILIAR. Biliar bener-bener jadi idaman di sini, di mana-mana banyak terdapat tempat nyodok. Harga perjam nyodok nya ngga beda jauh dengan tariff nyodok di Bandung, sekitar 15-30 rebu perjam.

Jembatan Ampera di Sungai Musi, Palembang

Jembatan Ampera di Sungai Musi, Palembang

7 Tanggapan to “Palembang, nice city …”

  1. green lavigne Says:

    tapi menurutq palembang panas n uwong-uwongnyo juga gampang panas,.
    btw, apa palembang karAkter orangnya mank kayak getoh??
    gak kaan..
    atu lagi, q berharap semoga orang2 palembang gak gampang cerudik’an,..
    amiin,..

  2. tam's cool Says:

    krna it gue ska dg kota kmpung gue
    i love palembang…
    q sih g pengen ninggaln kota ini
    wlaupn tmpat nngkrongnya sdikt tp berkesan cuy….

    dtnggu lg y lburanny
    psti tmbh lbih mnarik bro…

    and thanks da smpt mampir k palembng
    q dpet pngalaman bru yg g prna q tmuin sama k2
    hhe…

    yg pasti stiap kota pny cri khas trsndiri
    and pastiny da klbihan dan kkurangan…

    and jgn bsen y dtang k mari….

    and pstiny akan ada tmpat yg mnarik lg laenny yg akan q ajak lbih mnarik….

    thanks bro….
    your is my family the best…

  3. Nah, ayah saya orang Palembang, dan seumur-umur hidup, saya masih baru sekali ke Palembang.😆 Pas lebaran kemarin saya sekeluarga ke sana.😀

    Pempek yang asli memang harusnya perbandingan tepung dengan daging ikannya 1:1,5. Jadi semisal tepungnya 1 kg, ikannya harus 1,5 kilo. Wuih, pempek buatan tante saya (orang Palembang) nikmat banget…. Kalo beli di luar, perbandingannya bisa 1:4 (ikan:tepung).

    Di Palembang gerah juga ya rasanya. Lebih panas dari pada Bandung, itu jelas.😀 Tapi tetep lebih panas Surabaya😀 (udah pernah ke sana belum?).😆

  4. palambang inda

  5. saya tinggal d palembang sangat meyenangkan d sana pempek y enak dan pemandanga y put inda

  6. halo mangcek bicek lg ngapoi

  7. halo cek klo cek bosen d rmh dtg bae d taman polda psti ter hibur krn tmpt y yaman nia apo lg dgn cwk weee lemak nian

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: